Kasino Online AS – Hukum Membingungkan

Sementara AS mengesahkan Undang-Undang Penegakan Perjudian Internet yang Melanggar Hukum (UIGEA) pada tahun 2006, itu tidak menghentikan orang Amerika untuk berpartisipasi dalam perjudian online, meskipun itu melarang perjudian internet dan membatasi kemampuan lembaga keuangan untuk membayar situs perjudian online. Secara khusus, UIGEA membatasi perusahaan kartu kredit dan bank untuk mentransfer uang untuk perjudian.

Jawaban dari komunitas perjudian internet internasional terhadap undang-undang adalah mewajibkan petaruh online untuk menyiapkan e-wallet sebagai akun setoran online. Dompet elektronik menarik uang dari kartu kredit, kartu debit, dan rekening bank, dan kemudian mengarahkannya ke pedagang yang menyertakan situs perjudian. Karena banyak program e-wallet tidak berbasis di AS, uang yang dihabiskan untuk https://www.pirwahostels.com/ . perjudian internet diambil di luar AS dan karenanya di luar peraturan AS.

Jadi, pada dasarnya, UIGEA tidak begitu efektif, karena orang yang ingin berjudi menemukan cara untuk melakukannya. Setelah UIGEA ditandatangani menjadi undang-undang, situs perjudian internet pindah dari AS dan didirikan di situs lepas pantai di mana perjudian online tidak diatur.

Karena krisis keuangan global yang dimulai pada tahun 2008, Kongres secara serius memikirkan kembali UIGEA, karena jika perjudian internet dilegalkan di AS, itu dapat diatur dan dapat menjadi sumber pendapatan pajak yang sangat besar – hingga $42 miliar oleh tahun 2020! Sementara banyak perwakilan kongres memiliki keberatan moral terhadap perjudian dalam bentuk apa pun, kebanyakan dari mereka mengakui bahwa UIGEA tidak akan menghentikan orang Amerika dari perjudian online.

Gelombang politik tampaknya beralih mendukung legalisasi perjudian online di AS, dan undang-undang untuk itu telah berhasil keluar dari tingkat komite di Dewan Perwakilan Rakyat. Namun, pada akhir 2010, siapa pun dapat menebak kapan undang-undang tersebut dapat mencapai pemungutan suara. Pemilihan kongres pada bulan November 2010 cenderung membuat perwakilan menghindar dari undang-undang apa pun yang dianggap kontroversial, sehingga tidak mungkin apa pun akan terjadi dengan undang-undang tersebut sampai Kongres baru duduk pada tahun 2011.

Namun, satu kelompok yang mengambil keuntungan dari lambatnya pemerintah AS adalah industri kasino suku. Pada bulan September 2010 Cake Gaming dan Atlantis Internet Group menandatangani perjanjian untuk membangun jaringan poker online bagi pemain di kasino suku di AS. Ini akan mewakili jaringan poker online resmi pertama di AS yang menawarkan banyak pemain poker internet melintasi batas negara bagian untuk mendapatkan uang. Setidaknya 30 negara bagian terhubung dengan Tribal Gaming Network, memungkinkan kasino Tribal menawarkan poker online. Ini legal di bawah UIGEA karena status hukum khusus yurisdiksi Pribumi.

Beberapa negara bagian sedang mempertimbangkan perjudian intrastate online, tetapi laju undang-undang juga lambat di negara bagian tersebut, terutama selama tahun pemilihan. Kasino suku telah mengatur diri mereka untuk mendapat untung baik dari keragu-raguan legislator negara bagian dan federal, mengetahui bahwa ada kemungkinan ratusan ribu pemain poker menginginkan alternatif hukum untuk kasino internet lepas pantai.

Ada beberapa kasino online.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *