Makanan Judi Televisi Merokok Menari Alkohol Apakah Semua Ini Dosa?

Judi

Saya menduga entri ini akan mengangkat alis, terutama karena saya berasal dari sabuk Alkitab di mana budaya saya konservatif.

Pertama, izinkan saya memberikan penyangkalan:: Saya tidak menganjurkan atau judi online terpercaya Anda izin untuk melakukan salah satu hal yang saya sebutkan dalam artikel ini. Saya tidak dapat membuat pilihan untuk Anda, Tuhan bahkan tidak melakukan itu. Saya akan menulis dan Anda membuat keputusan sendiri berdasarkan pengetahuan yang Anda miliki dan keyakinan pribadi Anda.

Izinkan saya juga mengklarifikasi entri ini dengan memberi tahu Anda bahwa budaya dan lokasi geologis Anda memiliki pengaruh besar pada sistem kepercayaan Anda. Pandangan Anda tentang subjek berikut sangat bergantung pada tempat Anda tinggal; Negara apa, Negara Bagian apa, Utara, Selatan, Timur atau Barat, atau bahkan kota atau bagian mana dari kota tempat Anda tinggal. Banyak orang yang pergi ke gereja atau menyebut diri mereka Kristen sebenarnya memiliki sistem kepercayaan yang sangat radikal dan terkadang ekstrim, . Dalam budaya kita di selatan, banyak orang Kristen diajari untuk tidak minum, merokok, berjudi, atau bahkan menari. Ada juga beberapa ajaran legalistik tambahan yang beredar di beberapa gereja, seperti tidak memakai riasan, wanita harus memakai gaun, dan di beberapa tempat wanita tidak diperbolehkan berbicara di kebaktian umum gereja.

Sekarang Izinkan saya menanyakan beberapa pertanyaan : Apakah minum itu dosa? Apakah merokok itu dosa? Apakah berjudi itu dosa? Apakah menari itu dosa?

Izinkan saya menambahkan beberapa pertanyaan lagi ke daftar di atas: Apakah menonton TV itu dosa? Apakah makan itu dosa?

Sebagian besar dari kita akan menjawab ya untuk setidaknya satu dari pertanyaan di atas.

Izinkan saya memberi Anda beberapa anekdot sederhana untuk mengukur apakah sesuatu itu dosa atau tidak:

-Apakah Anda mengontrolnya, atau apakah Anda mengontrol Anda?

-Apakah Anda melakukannya secara berlebihan?

-Apa yang sebenarnya Alkitab katakan tentang itu?

-Apakah itu mengganggu hati nurani Anda (atau Roh Kudus) ketika Anda melakukannya?

-Apakah Anda berdoa tentang itu?

Sekarang tolong JANGAN salah paham dan beri tahu saya bahwa saya menganjurkan semua atau salah satu kegiatan di atas, saya tidak. Saya hanya ingin Anda memikirkan diri sendiri, bukan orang lain saat ini. Pikirkan tentang di mana Anda tinggal dan apa yang Anda yakini. Mengapa Anda mempercayai hal-hal yang Anda lakukan? Apakah itu ada di dalam Alkitab? Apakah itu diajarkan kepada Anda oleh keluarga, teman, atau bahkan gereja Anda?

Apakah itu sesuatu yang selalu Anda lakukan? Mungkin dimotivasi oleh tradisi atau kebiasaan agama.

Saya ingin menyampaikan kepada Anda bahwa saya mengatakan bahwa saya tidak religius, namun saya melakukan aktivitas keagamaan setiap minggu. (Alkitab tidak memberi kita program langkah demi langkah untuk kegiatan dalam kebaktian gereja misalnya) Agama hanyalah cara manusia untuk mencoba mendekati Tuhan. Itu tidak sepenuhnya salah tapi Tuhan menginginkan sebuah hubungan, dia tidak mencari orang yang religius yang menyatakan dirinya sebagai seorang Kristen. Ada perbedaan.

Izinkan saya menanyakan beberapa pertanyaan lagi:

Mana yang lebih buruk, Minum segelas anggur seminggu sekali atau makan berlebihan secara kompulsif?

Apakah kerakusan itu dosa daripada mabuk?

Jika seseorang pergi ke kasino setahun sekali dan berjudi apakah itu lebih buruk daripada menonton televisi 3 jam setiap hari?

Hei, saya tidak mendukung apa pun, Dan saya tidak memberi Anda izin untuk melakukan apa pun, saya hanya ingin Anda berpikir.

Apakah salah pergi ke pesta dansa, Apakah salah menari di gereja?

Ya, ada bedanya. Menari telah terdistorsi oleh dunia. Tapi saya tidak pergi ke sana sekarang. Lagipula saya tidak bisa menari, saya laki-laki kulit putih 🙂 Saya hanya ingin Anda memikirkan motivasi di balik keyakinan Anda.

Inilah satu pertanyaan lagi:

Apakah lebih buruk merokok atau menjadi orang yang gemuk dan malas?

Saya kira Anda dapat melihat pemikiran saya tentang subjek yang tertanam dalam pertanyaan saya. Saya tidak merokok, tapi saya juga tidak jorok.

Kebanyakan orang Kristen berkata bahwa meminum alkohol, merokok, berjudi dan menari adalah salah. Namun mereka tidak berpikir bahwa makan berlebihan atau menonton televisi sepanjang hari adalah salah.

Izinkan saya mengatakan ini tentang makan, Makan adalah suatu kebutuhan. Ini adalah satu-satunya hal yang telah kami sebutkan yang harus dilakukan. Jika Anda tidak makan, Anda mati.

Bisa dikatakan, makan berlebihan juga bisa menjadi keburukan, sama seperti minum, merokok, judi, seks, & televisi bisa menjadi buruk. Jika Anda melakukannya secara berlebihan maka itu mungkin mengendalikan Anda. Jika itu mengendalikan Anda, itu adalah Tuhan Anda.

Ada sebuah kata yang sangat saya sukai; itu disebut “keseimbangan”. Saya tidak suka orang Kristen yang menghakimi. Saya setuju dengan Yesus Kristus tentang penghinaannya terhadap orang-orang Farisi yang beragama.

Izinkan saya memberi Anda beberapa pemikiran lain tentang keseimbangan:

-Yesus memberitahu kita untuk tidak menyebabkan siapa pun tersandung oleh tindakan kita. Jadi jika seseorang melihat saya minum maka mereka mungkin berpikir sendiri, Tidak apa-apa. Namun, saya minum sesekali dan mereka mungkin berubah menjadi alkoholik. Jadi saya tidak minum ,; Setidaknya tidak di depan umum.

– Jika kita merasa bersalah karena tindakan kita, kita tidak boleh melakukannya. Tetapi mengapa kita merasa bersalah karena kita minum dan kita tidak merasa bersalah saat kita makan berlebihan atau hidup untuk dihibur?

Jika merokok mengganggu hati nurani Anda atau menyinggung Anda tetapi tidak mengganggu hati nurani tetangga Anda, Apakah berdosa bagi tetangga Anda untuk merokok?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *